Kata-kata bijak tentang kesedihan dan kebahagiaan: Menggugah dan Mencerahkan

Kata-kata bijak tentang kesedihan dan kebahagiaan: Menggugah dan Mencerahkan

Kata-kata bijak tentang kesedihan dan kebahagiaan yang menggugah ini bersumber dari Al-Quran dan akan menyadarkan kita bahwa selama ini kita seharusnya bahagia.

Kata-kata bijak tentang kesedihan dan kebahagiaan seringkali dapat menjadi penyemangat bagi kita saat kita sedang mengalami kesedihan, ataupun saat kita sedang bertanya-tanya tentang makna kesedihan dan kebahagiaan.

Apakah kesedihan itu? Dan apakah kebahagiaan itu? Dalam Al-Quran terdapat berbagai ayat yang berbicara tentang kesedihan dan kebahagiaan. Mari simak Kata-kata bijak tentang kesedihan dan kebahagiaan berikut ini.

Text & Graphic Design by: Taufiq Affandi

Ini 7 kata-kata bijak tentang kesedihan dan kebahagiaan

kata-kata bijak tentang kesedihan dan kebahagiaan

1. “Sesungguhnya bersama kesusahan terdapat kemudahan”

Dalam surat Asy-Syarh, atau al-Insyirah, ayat 5, Allah SWT berfirman:

فَاِنَّ مَعَ الْعُسْرِ يُسْرًاۙ

“Maka sesungguhnya beserta kesulitan ada kemudahan,”

Tidak cukup hanya sekali, kata-kata tersebut diulangi lagi dalam ayat ke 6, sebagai sebuah penegasan.

اِنَّ مَعَ الْعُسْرِ يُسْرًاۗ

“sesungguhnya beserta kesulitan itu ada kemudahan.”

Dalam ayat tersebut, kosa kata yang digunakan adalah “ma’a” yang dalam bahasa Arab berarti “bersama” atau “menyertai”. Dengan kata lain, saat kesusahan datang, saat itu pulalah kemudahan datang.

Lalu kemudahan seperti apa yang datang saat kita ditimpa musibah? Yang tampak jelas adalah kemudahan untuk mengingat dan mendekatkan diri kepada Allah SWT. Terkadang kesuksesan membuat kita lupa untuk berdzikir dan beribadah. Kita jadi sibuk untuk mengurusi dunia hingga lupa akan ibadah.

Datangnya kesusahan juga menjadi sarana untuk mudah bersilaturahmi. Sering kali saat seseorang mendapatkan kekayaan, ia lupa untuk bersilaturahim. Namun saat mengalami musibah, jalan untuk silaturahim lebih mudah.

kata-kata bijak tentang kesedihan dan kebahagiaan

2. “Hanya kepada Allah aku mengadukan kesusahan dan kesedihanku.”

Nabi Ya’qub, dalam menahan rasa sedihnya saat mengingat Nabi Yusuf, mengucapkan “Hanya kepada Allah aku mengadukan kesusahan dan kesedihanku.” Hal ini terekam dalam surat Yusuf ayat 86.

قَالَ اِنَّمَآ اَشْكُوْا بَثِّيْ وَحُزْنِيْٓ اِلَى اللّٰهِ وَاَعْلَمُ مِنَ اللّٰهِ مَا لَا تَعْلَمُوْنَ

“Dia (Yakub) menjawab, “Hanya kepada Allah aku mengadukan kesusahan dan kesedihanku. Dan aku mengetahui dari Allah apa yang tidak kamu ketahui.”

Saat itu, Nabi Ya’qub teramat sangat sedih karena, setelah sebelumnya ia kehilangan putra tercintanya yaitu Nabi Yusuf, kini ia juga kehilangan putranya yang lain yaitu Bunyamin.

Saking sedihnya, mata Nabi Ya’qub sampai menjadi putih dan tak dapat melihat, sedang badannya mengalami sakit berat. Dalam situasi tersebut, Nabi Ya’qub AS mengadukan segala kesedihannya hanya kepada Allah SWT.

kata-kata bijak tentang kesedihan dan kebahagiaan: Jangan berputus asa

3. “Janganlah Berputus Asa dari Rahmat Allah”

Allah SWT berfirman dalam Surat Yusuf Ayat 87,

وَلَا تَا۟يْـَٔسُوْا مِنْ رَّوْحِ اللّٰهِ ۗاِنَّهٗ لَا يَا۟يْـَٔسُ مِنْ رَّوْحِ اللّٰهِ اِلَّا الْقَوْمُ الْكٰفِرُوْنَ

“dan jangan kamu berputus asa dari rahmat Allah. Sesungguhnya yang berputus asa dari rahmat Allah, hanyalah orang-orang yang kafir.”

Seorang yang beriman tentu selalu percaya bahwa kekuatan Allah tiada batas. Tidak ada yang mustahil bagi Allah. Allah dapat dengan mudah merubah masalah yang kita hadapi menjadi sebuah kemudahan. Allah dapat dengan mudah merubah orang sakit menjadi sehat. Allah juga dapat menguatkan orang yang lemah, dan seterusnya.

Maka, jika ada orang yang berputus asa, maka artinya orang tersebut tidak percaya dengan kekuatan Allah. Maka dikatakan dalam ayat tersebut bahwa orang yang berputus asa dari rahmat Allah hanyalah orang yang kafir.

kata-kata bijak tentang kesedihan dan kebahagiaan

4. “Sesungguhnya kami milik Allah, dan kepada-Nyalah kami kembali”

Pada surat Al-Baqarah ayat 155-156, Allah berfirman:

وَلَنَبْلُوَنَّكُمْ بِشَيْءٍ مِّنَ الْخَوْفِ وَالْجُوْعِ وَنَقْصٍ مِّنَ الْاَمْوَالِ وَالْاَنْفُسِ وَالثَّمَرٰتِۗ وَبَشِّرِ الصّٰبِرِيْنَ

اَلَّذِيْنَ اِذَآ اَصَابَتْهُمْ مُّصِيْبَةٌ ۗ قَالُوْٓا اِنَّا لِلّٰهِ وَاِنَّآ اِلَيْهِ رٰجِعُوْنَۗ

“Dan Kami pasti akan menguji kamu dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa, dan buah-buahan. Dan sampaikanlah kabar gembira kepada orang-orang yang sabar, (yaitu) orang-orang yang apabila ditimpa musibah, mereka berkata “Inna lillahi wa inna ilaihi raji‘un” (sesungguhnya kami milik Allah dan kepada-Nyalah kami kembali).”

Ayat ini menyadarkan kita bahwa apa yang kita dan segala yang kita miliki hanyalah titipan dari Allah. Jika itu memang titipan, maka tidak perlu ada rasa bersedih saat titipan itu diambil. Semua masalah yang kita hadapi adalah sebuah ujian untuk melihat apakah kita sabar menghadapinya atau tidak. Jika kita sabar, maka kita termasuk orang-orang yang beruntung.

Allah bersama orang-orang sabar

5. “Sesungguhnya Allah bersama orang yang sabar”

Tentunya kata-kata ini sudah sangat familiar dari telinga kita. Dan memang kata-kata bijak tersebut sumbernya adalah al-Quran. Dalam surat Al-Anfal ayat 46 Allah berfirman:

وَاصْبِرُوْاۗ اِنَّ اللّٰهَ مَعَ الصّٰبِرِيْنَۚ

“…dan sabarlah (menghadapi segala kesukaran dengan cekal hati); sesungguhnya Allah beserta orang-orang yang sabar.”

Ada hal yang dapat melengkapi kesabaran kita, yaitu sholat. Allah SWT berfirman:

وَاسْتَعِيْنُوْا بِالصَّبْرِ وَالصَّلٰوةِ ۗ وَاِنَّهَا لَكَبِيْرَةٌ اِلَّا عَلَى الْخٰشِعِيْنَۙ


Dan mohonlah pertolongan (kepada Allah) dengan sabar dan salat. Dan (salat) itu sungguh berat, kecuali bagi orang-orang yang khusyuk,

 kesedihan dan kebahagiaan - kata-kata bijak tentang - nikmat Tuhan mana yang kamu dustakan

6 “Maka Nikmat Tuhanmu yang manakah yang kamu dustakan”

Allah telah memberikan begitu banyak nikmat kepada kita. Baik itu nikmat yang kita sadari maupun tidak. Saat kita terbangun, kita dapat membuka kedua mata kita; dari mana datangnya kekuatan untuk membuka kelopak mata kita?

Lalu tiba-tiba pendengaran kita dapat berfungsi sempurna lagi. Tombol mana yang kita tekan untuk menyalakan lagi fungsi telinga kita? Lalu tiba-tiba kulit kita dapat merasakan lagi sentuhan. Software apa yang kita nyalakan untuk menyalakan itu?

Bukankah itu semua di luar kemampuan kita? Bukankah dalam peristiwa bangun tidur itu saja sudah terlihat sekian banyak bukti betapa besarnya nikmat Allah pada kita?

Maka Nikmat Tuhanmu yang manakah yang kamu dustakan?

Dalam Surat Ar-Rahman, Allah menjelaskan berbagai nikmat yang telah Allah berikan kepada manusia. Di antaranya, di ayat 10-12 Allah berfirman:

وَالْاَرْضَ وَضَعَهَا لِلْاَنَامِۙ
فِيْهَا فَاكِهَةٌ وَّالنَّخْلُ ذَاتُ الْاَكْمَامِۖ
وَالْحَبُّ ذُو الْعَصْفِ وَالرَّيْحَانُۚ

“Dan bumi telah dibentangkan-Nya untuk makhluk(-Nya), di dalamnya ada buah-buahan dan pohon kurma yang mempunyai kelopak mayang, dan biji-bijian yang berkulit dan bunga-bunga yang harum baunya.”

Lalu pada ayat 13 Allah berfirman:

فَبِاَيِّ اٰلَاۤءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبٰنِ

“Maka nikmat Tuhanmu yang manakah yang kamu dustakan?”

Ayat ini diulang berkali-kali dalam surat ini untuk menegaskan betapa, seberat apapun kesulitan yang kita tempuh, sungguh nikmat Tuhan jauh lebih banyak dari pada kesusahan itu.

Jadi, saat kesedihan datang, ucapkan kata-kata ini kepada diri kita sendiri: “Maka Nikmat Tuhanmu yang manakah yang kamu dustakan”

dunia ini permainan

7 “Dunia ini hanyalah sebuah permainan”

Saat kita mengalami sebuah masalah di organisasi, tempat kerja, ataupun tempat kita menuntut ilmu, terkadang ada yang merasa bahwa seolah langit telah runtuh! Dia merasa bahwa dunianya menjadi gelap, dia merasa telah kehilangan segalanya, dia merasa dia telah jatuh sejatuhnya!

Apakah memang demikian?

Sadarkah kita bahwa dunia ini hanyalah sebuah permainan? Jika kita bermain petak umpet dengan teman kita, lalu kita kalah dalam permainan itu, apakah kita akan sedih sesedih-sedihnya? Tentu tidak, kan? Karena itu hanyalah sebuah permainan. Setelah bermain, kita kembali menjalani kehidupan kita yang sesungguhnya.

Sama dengan dunia ini. Dunia ini adalah sebuah permainan dan senda gurau yang singkat saja. Setelah dunia ini berakhir, kehidupan kita yang sesungguhnya baru dimulai; yaitu kehidupan akhirat.

Allah SWT berfirman:

وَمَا الْحَيٰوةُ الدُّنْيَآ اِلَّا لَعِبٌ وَّلَهْوٌ ۗوَلَلدَّارُ الْاٰخِرَةُ خَيْرٌ لِّلَّذِيْنَ يَتَّقُوْنَۗ اَفَلَا تَعْقِلُوْنَ

“Dan kehidupan dunia ini hanyalah permainan dan senda gurau. Sedangkan negeri akhirat itu, sungguh lebih baik bagi orang-orang yang bertakwa. Tidakkah kamu mengerti?” (Al-An’am: 32)

Nah, jadi, jika kamu merasa gagal, jika kamu merasa jatuh, jika kamu merasa seluruh manusia membencimu, jika kamu merasa semuanya telah berakhir, ucapkan kata-kata bijak tentang kesedihan dan kebahagiaan yang mengguhan ini: Santai bro, dunia ini hanyalah sebuah permainan.

Jangan lupa tersenyum dan bersyukur ya.


Demikian 7 Kata-kata bijak tentang kesedihan dan kebahagiaan yang kesemuanya bersumber dari tuntunan hidup seorang muslim, Al-Quran. semoga dapat bermanfaat

All graphic in this page is designed with Inkscape

Artikel terkait kata-kata bijak tentang kesedihan dan kebahagiaan:

Waktu: Sebuah Janji

Bagaimana membuat murid percaya pada Guru?

Tiga Waktu, Seorang Pengembara

Ternyata Cara Berdoa Orang Shaleh Berbeda

4 Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *